campak-pada-anak

Gejala, Penyebab dan Cara Mengobati Campak Pada Anak

Caraibu.my.idKesehatan keluarga merupakan hal yang paling penting di hidup kita. Terlebih lagi jika anda seorang ayah atau ibu dari anak-anak yang masih kecil, tentunya anda tidak menginginkan penyakit menimpa pada anak anak anda.

Sebuah virus yang cukup umum yang menyerang pada anak anak adalah penyakit campak. Akan tetapi, tidak menutup kemungkinan untuk orang yang lebih dewasa untuk terkena penyakit ini.

Penyakit yang umumnya menyerang pada bagian pernafasan ini terbilang cukup mematikan, ada sekitar 400 ribu laporan tentang penyakit ini pada tahun 2019.

Maka dari itu, kami telah menyiapkan rangkuman tentang penyakit campak pada anak maupun orang dewasa yang tentunya akan membantu anda agar lebih siap siaga terhadap penyakit ini.

Definisi Campak

Campak adalah infeksi virus yang sangat menular yang mempengaruhi sistem pernapasan. Virus ini berada di sistem pernapasan, yang karenanya dapat ditularkan dengan berbagai cara, seperti melalui batuk, bersin, atau sentuhan.

Sebagai jenis virus di udara, ia dapat hidup di luar tubuh hingga dua jam. Itu bisa tetap di permukaan sebuah barang, gagang pintu, atau benda apa pun dan menginfeksi siapa pun yang menyentuhnya.

Virus ini kebanyakan menyerang anak-anak, tetapi juga dapat menyerang siapa saja dari segala usia. Namun, mereka yang sudah menderita campak menjadi kebal terhadap virus campak tersebut.

Saat ini, vaksin campak sudah banyak tersedia di sebagia besar negara, yang secara signifikan mengurangi risiko wabah campak ini.

Penyebab Kondisi

penyakit-campak

Ada dua jenis virus yang menyebabkan campak – rubeola dan rubella. Setiap virus menyebabkan berbagai jenis campak. Virus rubeola menyebabkan “campak merah” yang populer juga disebut “campak keras”.

Sementara kebanyakan orang pulih dari kondisi ini, itu juga dapat menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa seperti pneumonia dan ensefalitis.

Di sisi lain, virus rubella menyebabkan “campak Jerman.” Walaupun ini dianggap sebagai bentuk kondisi yang lebih ringan, ini juga dapat menyebabkan beberapa kondisi yang parah terutama pada wanita hamil, menempatkan anak yang belum lahir pada risiko yang lebih tinggi terkena cacat lahir.

Baik rubeola dan rubella sangat menular. Rubeola adalah salah satu virus penyebaran tercepat yang diketahui manusia.

Untungnya, vaksin campak sekarang tersedia secara luas, yang merupakan salah satu alasan mengapa wabah campak jarang terjadi di banyak negara di dunia.

Namun, di daerah yang sangat rentan terhadap virus, ia dapat menyebar dengan cepat. Karena virus untuk mengetahui virus campak ini dibutuhkan 7 hingga 18 hari sebelum gejala utama campak muncul.

Gejala utama

Gejala campak merah yang paling nyata adalah ruam merah, yang biasanya muncul antara 2 hingga 4 hari setelah timbulnya gejala lainnya.

Sebelum ruam muncul, orang yang terinfeksi sudah akan mengalami sakit tenggorokan, batuk, dan bersin. Ketika virus berkembang, itu juga dapat mempengaruhi kelenjar getah bening yang membuatnya membengkak.

Demam tinggi, sakit mata, dan diare juga merupakan gejala umum dari penyakit campak ini. Gejala biasanya akan berlangsung sekitar 7 hingga 10 hari.

Sebagian besar anak-anak tidak akan memiliki masalah selama fase ini, sementara pasien dewasa mungkin akan merasakan nyeri sendi yang cukup ekstrem.

Campak Jerman, di sisi lain, memiliki gejala lebih ringan daripada campak merah umum. Faktanya, gejalanya mungkin sangat ringan sehingga orang yang terinfeksi mungkin tidak menyadari kondisinya.

Masa inkubasinya sekitar 10 hari hingga dua minggu. Orang tersebut pertama-tama akan mengalami kelelahan, diikuti oleh sakit kepala dan demam ringan.

Ruam akan muncul beberapa hari setelahnya. Ruam tersebut dimulai dengan bintik-bintik kecil di wajah sebelum menyebar ke seluruh tubuh.

Kebanyakan orang dengan campak Jerman mengalami nyeri sendi, terutama di pergelangan tangan dan lutut. Namun, jika seorang wanita hamil terinfeksi, ada risiko komplikasi yang tinggi.

Anak yang belum lahir juga kemungkinan akan tertular virus, yang mengarah ke sejumlah kondisi, seperti katarak, gangguan pendengaran, ketidakmampuan belajar, atau bahkan kelahiran mati (stillbirth).

Saat ini, virus rubella dan rubeola yang menyebabkan campak menjadi tidak umum, tetapi masih ada. Karena itu, orang yang terinfeksi biasanya tidak mengetahui kondisinya.

Hanya ketika mereka berkonsultasi dengan dokter untuk mencari perawatan untuk ruam atau untuk gejala penyakit lainnya yang mereka sadari.

Walaupun campak biasanya tidak memerlukan perawatan medis darurat, ada kemungkinan komplikasi akan berkembang. Jika Anda mengalami salah satu dari gejala di atas, yang terbaik adalah segera menemui dokter keluarga Anda.

Baca juga: 4 Cara Menghitung Taksiran Persalinan Yang Bisa Anda Coba

Cara Mencegah Penyakit Campak

penyakit-campak-pada-anak

Cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari campak adalah dengan menerima vaksin campak. Vaksin ini dikombinasikan dengan vaksin untuk gondong dan rubella dan dikenal sebagai vaksin MMR.

MMR adalah vaksin yang sangat aman. Satu dosis vaksin campak memberikan kekebalan bagi 85% hingga 95% individu, dan dosis kedua meningkatkan tingkat kekebalan hingga 99%.

Vaksin ini diberikan kepada anak-anak pada usia 12 bulan dan sekali lagi pada usia 4 hingga 6 tahun.

Apa Yang Harus Dilakukan Jika Terkena Campak?

Dokter pribadi keluarga anda terlebih dahulu perlu mendiagnosis kondisi Anda dengan melakukan pemeriksaan fisik dan mempelajari riwayat medis Anda.

Jika dicurigai bahwa anda memiliki penyakit campak, Anda mungkin perlu menjalani pemeriksaan darah. Karena campak adalah infeksi virus, tidak ada perawatan khusus untuk kondisi tersebut.

Orang yang terinfeksi perlu menunggu sampai gejala mereda. Namun, jika komplikasi seperti pneumonia atau ensefalitis berkembang, ini akan perlu dirawat secara terpisah di rumah sakit.

Perawatan di rumah adalah bentuk perawatan yang paling umum untuk campak. Orang tersebut perlu banyak istirahat, sesekali mandi air hangat yang membantu mengurangi ketidaknyamanan.

Jika demam tinggi muncul, orang tersebut perlu minum banyak air untuk mencegah dehidrasi. Analgesik dan antipiretik juga akan membantu mengatasi demam dan meredakan ketidaknyamanan sampai tingkat tertentu. Perawatan di rumah juga dianjurkan untuk mencegah penyebaran virus.

Virus ini biasanya ditransmisikan 4 hari sebelum dan setelah ruam muncul. Siapa pun yang membantu dalam perawatan harus sudah divaksinasi atau sebelumnya menderita campak.

Jika Anda atau anak-anak Anda belum pernah mengalami campak dan belum divaksinasi, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter Anda untuk vaksinasi.

Anak-anak yang divaksinasi mungkin mengalami gejala yang serupa, tetapi pada tingkat yang lebih rendah. Orang dewasa, di sisi lain, biasanya akan mengalami nyeri sendi.

Setelah terinfeksi campak, kekebalan tubuh umumnya panjang. Imunisasi dengan 2 dosis vaksin campak memberikan perlindungan hampir 100% terhadap campak.

Orang dewasa yang lahir sebelum tahun 1970 dapat diasumsikan memiliki kekebalan alami terhadap campak.

Orang dewasa yang lahir pada atau setelah 1970 tanpa bukti kekebalan terhadap campak harus menerima 2 dosis vaksin MMR. Jika Anda tidak yakin dengan status imunisasi Anda, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda.

Itulah penjelasan lengkap terkait campak pada anak. Semoga artikel ini dapat bermanfaat untukmu ya.

Baca juga: Inilah 9 Manfaat Kacang Hijau Untuk Ibu Hamil 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *